Sejarah Horoskop


Horoscopes

Astrologi adalah salah satu falsafah kuno yang masih ada di dunia ini. Ada yang menganggarkan berusia lebih dari 3.000 tahun tetapi kajian baru-baru ini mengenai kepercayaan yang lebih esoterik meletakkannya kembali ke masa lalu sejarah manusia yang mendung. Pada zaman kuno, dan hingga hari ini Astrologi telah digunakan untuk meramalkan apa yang berlaku pada negara, hasilnya perang, trend ekonomi dan banyak lagi mengenai tindakan peribadi.

Di seluruh dunia, petani tahu bahawa untuk kebanyakan tanaman, anda menanam pada musim bunga dan menuai pada musim gugur. Tetapi di beberapa kawasan, tidak banyak perbezaan antara musim. Oleh kerana buruj yang berbeza dapat dilihat pada waktu yang berlainan dalam setahun, anda boleh menggunakannya untuk mengetahui bulan berapa. Sebagai contoh, Scorpius hanya dapat dilihat di langit petang hemisfera utara pada musim panas. Sebilangan sejarawan mengesyaki bahawa banyak mitos yang berkaitan dengan buruj diciptakan untuk membantu petani mengingatnya. Apabila mereka melihat rasi bintang tertentu, mereka akan tahu sudah waktunya untuk memulakan penanaman atau penuaian. Pada waktunya, pergantungan pada langit menjadi bahagian kuat dari banyak budaya. Banyak suku nomadia mengikuti langit malam untuk bergerak dari satu lokasi ke yang lain.

Sejarah Horoskop

Perkataan "astrologi" adalah perkataan Yunani yang bermaksud "Sains Bintang." Astrologi digunakan oleh orang Kaldea yang tinggal di Babylon seawal 3000 SM. Orang-orang China di Asia kemudiannya berminat dan mula berlatih Astrologi. Dikatakan bahawa orang-orang ini pertama kali memperhatikan bagaimana kedudukan matahari mempengaruhi musim dan juga siklus penanaman amalan pertanian mereka. Horoskop dan astrologi bermula dengan orang Yunani kuno sekitar ribuan tahun yang lalu. Mereka mengembangkan kepercayaan bahawa kedudukan matahari dan planet-planet juga mempengaruhi kehidupan seseorang dan kejadian masa depan yang akan terjadi kepada mereka dapat diramalkan berdasarkan lokasi mereka.

Kemudian, di suatu tempat pada tahun 500 SM, ahli falsafah Plato menggunakan Astrologi dan mempelajarinya lebih jauh. Ini menjadikannya tetap hidup, dan terus menyebar sepanjang zaman. Namun, ia mengalami kemerosotan ketika Galileo Galilei adalah ahli astronomi pertama yang menggunakan teleskop pada tahun 1500-an. Namun, seiring berjalannya waktu, astronomi sekali lagi naik dalam populariti ketika berkembang di Mesir sekitar tahun 300 SM. Kemudian, pada Zaman Pertengahan, praktik astrologi diam-diam menyembunyikan diri ketika Gereja Kristian menjadi suara utama dunia baru. Ia tidak sampai tahun 1600-an ketika seorang ahli nujum bernama William Lilly menamakan semula astrologi sebagai "Astrologi Kristian" untuk mengelakkan kemarahan Gereja dan menjadikannya lebih diterima. Ini berperanan dalam mempopularkan astrologi dan horoskop masa kini.

Related Links


• Asal Astrologi

• Astrologi Mesir